Sabtu, 23 September 2017

Dipecat Dari Kepolisian, Briptu Taufik Hidayat MenangisTerisak

TOPRIAU, PEKANBARU - Briptu Taufik Hidayat resmi menanggalkan seragam kepolisiannya saat upacara pemecatan di halaman Mapolda Riau, Kamis (31/8/2017) pagi. Ia menangis dan mengadukan nasib ke Kapolda Riau, Irjen Pol Zulkarnain.

Mengenakan baju batik lengan panjang warna coklat bermotif, Briptu Taufik tak kuasa menahan tetesan air matanya. "Ia menyesali perbuatannya dan minta maaf sudah memalukan Polri," ujar Zulkarnain.

Kepada Kapolda, Taufik juga menyatakan kalau saat penangkapan di Wisma Holiday, Selatpanjang, pada 14 Agustus lalu, barang bukti 1,5 Kg bukan miliknya. Ia mengaku hanya memiliki barang bukti 10 gram sabu-sabu.

"Saya prihatin tapi ini komitmen kami, yang salah dipecat. Saya harap dia (Taufik) jadi warga negara yang baik di masyarakat. Saya juga pesan polisi dalam penanganan kasus tak menzalimi," harap Zulkarnain.

Pemberhentian Tidak Dengan Hormat (PTDH) terhadap Briptu Taufik dilakukan karena terlibat tindak pidana pencurian kendaraan bermotor, narkoba, penipuan dan disersi.

"Taufik sebetulnya sudah divonis terkait kasus pencurian, penggelapan, narkoba, tapi tidak pernah masuk. Didiami dan tidak diputus-putus hingga melakukan kejahatan lagi. Dia tertangkap lagi karena terlibat narkoba," papar Zulkarnain.(TR/MCR )